HeadlineHumor GusdurIqro'

Beragama Dengan Lelucon

Maka beragamalah secara gembira. Melalui kekuatan humor tiap apapun akan cair. Sekat-sekat, kelas-kelas, akan terposisikan sama. Semua akan menyatu dalam kegembiraan. Sebab esensi hidup tak lain adalah mengambalikan realitas pada diri sendiri.

Oleh: Afif Muhammad

Diskursus golongan pergolongan, faham perfaham, akan sekedar melahirkan ambiguitas dan reaksi-reaksi yang tak kunjung usai. Kiranya kita sekedar membutuhkan secuil humor. ya, secuil saja.

Sebab humor mampu melampaui batas normal. Mampu menyelinap ke ruang-ruang terlarang. Sehingga mampu melahirkan literatur baru yang lebih luas dan segar. Akibatnya tak kaku dan mampu memandang siapapun sebagai orang yang akan terus kita gembirakan. Sebab para pelaku humor tak lain selalu menggali tiap realitas, diramu lalu dilahirkan canda, tawa-kegembiraan.

Maka bagi saya, selain cara-cara yang lain, humor inilah lawan terampuh meminimalisir para eksploitator agama. Yang implikasinya cenderung memberhalakan simbol-simbol. Baik simbol-simbol yang aktif (nyata) mapun pasif (maya).

Desember merupakan bulan dimana kodisi publik akan mulai sampai pada puncaknya disaat para tokoh, bahkan yang bukan tokoh sekalipun akan banyak berkomentar seolah menjadi dai’, publik figur, mufti. Sebab Desember diisi dengan momen-momen yang bagi saya akan banyak mengundang para “komentator” dadakan. Natal–momen besar kaum kristiani yang sebetulnya tidak begitu perlu dibesar-besarkan dan biasa saja.

Namun juga perlu dicatat, Bulan Desember juga merupakan “Bulan Gus Dur” (bulan dimana Gus Dur Wafat). Lalu apa hubungannya bulan Gusdur dengan Perayaan Natal? Untuk menjelaskan ini, sepertinya saya perlu menulis perbincangan humoris antara Rocky Gerung dan Gus Dur beberapa waktu silam.

Kata Rocky Gerung, “Gus Dur selalu mengucapkan ‘Selamat Natal’ kepada saya. Tapi saya katakan kepada Gus Dur bahwa saya tidak serius beragama. Kemudian Gus Dur membalas, “Saya juga tidak serius mengucapkan selamat.” Saya haqqul yakin, setelah itu pasti keduanya tertawa terpingkal-pingkal.

Kiranya humor singkat ini meninggalkan pesan kuat bagi kita bahwa, mempermudah itu perlu diutamakan dari mempersulit. Meringankan perlu didahulukan dari memberatkan. Pun menjelaskan bagi kita bahwa bungkus itu tidak begitu penting. Sehingga stabilitas hidup mampu berjalan sebagimana mestinya.–penuh kedamaian dan kerianggembiraan. Sebab inilah sebetulnya esensi keberagamaan.

Namun tak itu saja, sikap raksioner dalam menyikapi apapun, hari ini sangat mudah kita jumpai. Iyakah ini jelas merupakan distruption effect? Yang jelas, sebenarnya sudah banyak sekali literatur yang mengajarkan kepada kita, bagaimana menyikapi realitas dari berbagai sudut padang. Sebab fakta hari ini, sulit membedakan antara kritik dan bully? Sekali lagi, semua terlelak pada sudut pandang. Baik sudut pandang pengkritik dan yang dikritik, maupun para komentator yang justru ikut-ikutan memposisikan diri diantara keduanya. Oleh sebabnya, peta (asumsi) harus selaras dengan realita. Dalam khazanah pesantren, biasa dikenal dengan istilah tabayyun.–fas aluu ahladdzikr in kuntum laa ta’lamun.

Pun objektivitas problem perlu diramu untuk bagaimana tak menyakiti siapapun. Sehingga keberadaan islah–damai akan hadir dan dalam kesempatan apapun akan kuat sebab dipraktekkan dan diasakan.

Maka memahami konsep “ikhtilafu ummati rahmah” menjadi sangat penting. Penting untuk memposisikan esensi makna dari sabda nabi ini. Bahwa perbedaan itu rahmah–harus berimplikasi pada kasih sayang. Sebab yang dilarang bukan perbedaan, tapi perpecahan. Jika titik esensi yang kita kedepankan, maka nilai-nilai kemanusiaan–bahwa kita sama-sama berhak untuk hidup dan menghidupi, aman mengamankan, saling menghargai, akan terus terpupuk sebagaimana warisan dari sifat-sifat ketuhanan yang dibawa kanjeng nabi.–Anittum harisun ‘alaikum bilmukminiina roufurrahim.

Dalam hal ini, maka beragamalah secara gembira. Melalui kekuatan humor tiap apapun akan cair. Sekat-sekat, kelas-kelas, akan terposisikan sama. Semua akan menyatu dalam kegembiraan. Sebab esensi hidup tak lain adalah mengambalikan realitas pada diri sendiri. ‘Akibat’ lahir dari ‘sebab-sebab’ yang kita upayakan–yang kita lakukan. Maka sikap mengendalikan diri untuk meletakkan pada posisi ‘sama rata, sama rasa’ jauh lebih penting dari sekedar terus-terusan mendiskursuskan atau bahkan memperumit realitas.

Pun melatih diri agar tak membiasakan melihat siapapun dari segi negatifnya, ini yang harusnya kita latih sedini mungkin. Agar apapun tetap mengali, sejuk, dengan ritme yang selayaknya. Tak mudah reaksioner, sadar diri terhadap bidang kita dengan tak gampang mengomentari apapun, dan konsisten dengan apa yang menjadi esensi berkehidupan.

Pada akhirnya kita sadar, bahwa kebesaran apapun tak lain adalah elaborasi dan kerjasama dari sekian macam perbedaan, bukan?

Padepokan Nyai Surti, 09 Desember 2019

Tinggalkan Balasan

Back to top button
Close
%d blogger menyukai ini: