EkbisHeadline

Inflasi, Daya Beli Masyarakat NTB Dinilai Masih Stabil.

MATARAM – QOLAMA.COM | Berdasarkan Data Badan Pusat Statistik (BPS), Provinsi Nusa Tenggara Barat, selama bulan Oktober 2020, NTB mengalami inflasi sebesar 0,18 persen. Untuk wilayah NTB, Kota Mataram mengalami inflasi sebesar 0,19 persen dan Kota Bima mengalami inflasi sebesar 0,14 persen.

“Meski demikian, tingkat inflasi maupun daya beli masyarakat masih tetap terkendali” kata juru bicara Pemprov NTB, Najamuddin Amy di Mataram.

Sementara secara komulatif, inflasi dari Januari hingga Oktober untuk inflasi gabungan NTB sebesar 0,53 persen. Angka ini lebih rendah dari inflasi komulatif secara nasional yang mencapai 1,07.

Ia pun mengajak masyarakat untuk lebih tenang dan lebih bijak dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari. Karena pemerintah tetap bekerja dan berupaya menjamin terpenuhinya kebutuhan pokok masyarakat di masa pandemi Covid-19, di semua kabupaten/kota se-NTB hingga akhir tahun.

“Pemerintah Provinsi NTB bersama dengan Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) NTB, terus berupaya untuk mengantisipsi harga kebutuhan pokok masyarakat, agar tidak mengalami kenaikan harga”, kata Najamuddin.

Dikatakan, dengan daya beli yang masih terbilang stabil ini, kita harapkan semoga kedepannya perekonomian di provinsi NTB akan semakin baik.

Berdasarkan data BPS, Inflasi Gabungan Dua Kota Bulan Oktober 2020 sebesar 0,18 persen terjadi karena adanya kenaikan harga yang ditunjukkan dengan kenaikan indeks pada Kelompok Makanan, Minuman, dan Tembakau sebesar 0,89 persen; Kelompok Rekreasi, Olahraga, dan Budaya sebesar 0,21 persen; Kelompok Perlengkapan, Peralatan, dan Pemeliharaan Rutin Rumah Tangga sebesar 0,14 persen.

Sementara itu Kelompok Penyediaan Makanan dan Minuman/Restoran sebesar 0,05 persen; Kelompok Kesehatan sebesar 0,03 persen; Kelompok Informasi, Komunikasi, dan Jasa Keuangan sebesar 0,01 persen; dan Kelompok Pendidikan sebesar 0,00 persen.

Sedangkan penurunan indeks terjadi pada Kelompok Transportasi sebesar 0,79 persen; Kelompok Perawatan Pribadi dan Jasa Lainnya sebesar 0,19 persen; Kelompok Perumahan, Air, Listrik, dan Bahan Bakar Rumah Tangga sebesar 0,03 persen; dan Kelompok Pakaian dan Alas Kaki sebesar 0,02 persen.

Adapun laju inflasi gabungan dua kota tahun kalender Oktober 2020 sebesar 0,14 persen lebih rendah dibandingkan inflasi tahun kalender Oktober 2019 sebesar 1,25 persen. Sedangkan laju inflasi “tahun ke tahun” Oktober 2020 sebesar 0,68 persen lebih rendah dibandingkan dengan laju inflasi “tahun ke tahun” di bulan Oktober 2019 sebesar 2,22 persen.

Disamping itu, nilai tukar petani (NTP) pada bulan Oktober juga naik sebesar 108,38 naik 1,20 poin dibanding bulan sebelumnya. Kenaikan ini dikarenakan Indeks harga yang diterima petani (It) meningkat sebesar 1,37 persen, lebih besar dari peningkatan indeks harga yang dibayar petani (Ib) sebesar 0,17 persen.

NTP merupakan salah satu indikator untuk melihat tingkat kemampuan daya beli petani di perdesaan. NTP juga menunjukkan daya tukar (terms of trade) dari produk pertanian dengan barang dan jasa yang dikonsumsi maupun untuk biaya produksi.

Selengkapnya

Tinggalkan Balasan

Cek juga
Close
Back to top button