HeadlineHumorHumor Gusdur

Meneladani Cara Gus Dur Menertawakan Diri Sendiri

“Mengundang Gus Dur, yang notabene tidak bisa melihat, untuk melihat lukisannya, ini kan sebuah seni tersendiri. Jadi ini sebuah ide yang cerdas dari Gus Mus atau penyelenggara, sekaligus kerelaan hati seorang Gus Dur yang tinggi dalam menerima undangan dari sahabatnya,” papar Tri Agus Susanto Siswowiharjo

Di dalam khazanah humor Tanah Air, Abdurrahman Wahid alias Gus Dur merupakan harta karun berharga yang bangsa kita miliki. Berkat Gus Dur, kita tidak lagi bingung atau malu ketika negara-negara lain memamerkan tokoh humornya masing-masing, seperti Persia dengan Abu Nawasnya, Nasruddin Hoya yang identik dengan Turki, atau Charlie Chaplin di Inggris.

Bahkan, bisa dibilang Gus Dur punya nilai lebih dibandingkan ketiganya. Sebab, Gus Dur tidak hanya orang yang jago berhumor, melainkan juga seorang agamawan, negarawan, bahkan seorang guru bangsa. Luasnya pemahaman dan perspektif Gus Dur tentang teori humor berikut cara menggunakannya inilah yang membuat logika berhumor Gus Dur menjadi sangat kaya. Ia, misalnya, tak hanya menghumorkan politik, tetapi juga mempolitikkan humor.

Ada sejumlah humor Gus Dur yang secara implisit menyindir Presiden Soeharto yang kala itu berkuasa. Ambil sebagai contoh humor tentang seorang kepala negara yang selalu ditanya kapan ia punya pengganti setiap mencukur rambut di tukang cukur langganannya. Seperti dituturkan Gus Dur, walaupun si tukang cukur dimarahi oleh kepala negara tersebut, ia sama sekali tidak takut. Pasalnya si tukang cukur punya alasan mengapa sering menanyakan hal tersebut, yaitu karena setiap habis ditanya, bulu kuduk kepala negara itu berdiri, sehingga mudah untuk dipotong.

Tri Agus Susanto Siswowiharjo, penulis dan peneliti humor Gus Dur, melihat humor Gus Dur sebagai salah satu cara berekspresi secara politis. Lewat humornya, ia tak hanya mengkritik rezim Orde Baru, tetapi juga menyindir praktik-praktik yang menurutnya tidak tepat. Menariknya, meski berstatus sebagai pemimpin atau tokoh negara, Gus Dur juga bisa dan mau untuk menertawakan diri sendiri.

Seperti dikenang Tri Agus, ketika Gus Dur menjadi Presiden Republik Indonesia berpasangan dengan Megawati sebagai wakilnya, Gus Dur melakukan self-mockery atau mengejek diri sendiri. Di pertemuan besar bisnis internasional di Bali tahun 1999, Gus Dur memproklamirkan diri sebagai presiden dan wakil presiden yang ideal. “Presidennya tidak bisa melihat, dan wakilnya tidak banyak bicara,” katanya.

Tri Agus juga menceritakan peristiwa humoristis lain, yakni ketika Gus Dur dengan keterbatasan penglihatannya tetap mau menghadiri dan membuka pameran lukisan KH. Mustofa Bisri (Gus Mus) dan rekan-rekannya. Selain menyebut hal ini bisa terjadi karena persahabatan Gus Dur dan Gus Mus yang melampaui batas, Tri Agus menyebut faktor lainnya, yaitu selera humor keduanya yang memang sudah tinggi, sehingga tidak ada yang merasa mengejek atau diejek di sini.

“Mengundang Gus Dur, yang notabene tidak bisa melihat, untuk melihat lukisannya, ini kan sebuah seni tersendiri. Jadi ini sebuah ide yang cerdas dari Gus Mus atau penyelenggara, sekaligus kerelaan hati seorang Gus Dur yang tinggi dalam menerima undangan dari sahabatnya,” papar Tri Agus dalam webinar bertemakan “Memahami Logika Humor Gus Dur” yang diadakan oleh IHIK3 pada hari Sabtu, 9 Mei 2020, pukul 15.30-17.00 WIB.

Konsep ini kemudian dikonfirmasi langsung oleh “Gus Dur KW Super”, Gus Pur alias dr. Handojo. Handojo sendiri dikenal luas sebagai komedian yang menirukan tokoh Gus Dur yang wara-wiri di televisi-televisi swasta nasional beberapa tahun lalu. Pria yang sehari-harinya bergelut di dunia medis ini memang punya kemampuan untuk menirukan tokoh-tokoh nasional sekaligus dekat dengan Gus Dur semasa hidupnya.

Menurut Gus Pur, humor-humor Gus Dur sebenarnya sangat lekat dengan upaya menertawakan dirinya sendiri. Inilah yang menjadi salah satu rahasia mengapa lelucon Gus Dur relatif bisa diterima masyarakat luas.

Lalu, bagaimana cara kita bisa berlatih atau belajar menertawakan diri sendiri ala Gus Dur? Menurut Gus Pur, kuncinya ada tiga.
“Pertama, harus diakui dulu kalau kita manusia biasa yang engga luput dari kelemahan. Yang kedua, kebenaran itu mungkin juga berada di pihak lain, bukan monopoli kita Yang Maha Benar cuma Tuhan. Yang ketiga, buatlah masalah serius jadi santai, masalah besar kita buat kecil, masalah kecil kita buat engga ada. Jadi engga usah sedikit-sedikit rebut. Gitu aja kok repot!,” ujarnya di Diskusi Imajiner, Minggu, 10 Mei 2020, di jam yang sama pula dengan webinar sebelumnya.

Oleh: Institut Humor Indonesia Kini (IHIK3)

Selengkapnya
Cloud Hosting Indonesia

Tinggalkan Balasan

Cek juga
Close
Back to top button